Titan Run 2018

My first race in gazillion years.

Zuzur saza dari tahun 2016 keinginan gue untuk berlari nggak seambisius dulu. HAHAHA. Ngga tau juga kenapa. Gue sih tetep nyempetin lari walaupun cuma… hufft.. mungkin sebulan sekali -_-‘ Saat itu gue pikir mungkin ini salah satu masa yang akan gue lewati, bosen dikit dan nanti juga akan hobi lari lagi.

Ternyata gue salah besar. Apapun yang didiemin lama-kelamaan ternyata jadi keterusan. Gue merasa malesnya makin menjadi, badan lebih gembrot, dan fitness level gue (ajieh) makin menurun. Singkat kata, gue bulatkan tekad untuk kembali (rajin) berlari. Kebanyakan si dilakukan pada malam hari, sepulang kerja.

Satu hal yang (dari dulu) gue rasakan dapat memacu gue rajin lari adalah dengan mengikuti lomba lari. Terutama marathon (42,195K choy!), kalau itu gw pasti latihan bahkan kalo perlu pake pelatih (saking takut gagal). Nah karena gue gak seambi dulu dan marathon itu butuh komitmen latihan yang sangat tinggi makan gue putuskan untuk mencari jarak yang masih bisa dilarikan. Hasil browsing kanan kiri akhirnya gue memantapkan hati untuk daftar Borobudur (Half) Marathon. Jarak Half Marathon adalah salah satu jarak favorit ogut karena gak sejauh marathon (just as simple as that) dan kayaknya gue masih sanggup deh. Di tengah masa persiapan, gue ditawarin untuk dapet slot gratis lomba lari lain. Wah tentu saja kesempatan emas ini tak boleh disia-siakan. Selain gratis, ini jarak juga ideal untuk long run gue dalam rangka persiapan half marathon nanti. Dengan PD nya gue iyakan dan mantap mengambil jarak 17,8K.

THE DAY

Waktu berlalu dan sampai juga di tanggal 11 Agustus 2018. Oiya salah satu yang gue suka dari Titan Run adalah lombanya diadakan di hari Sabtu jadi gak mengganggu acara hari Minggu (hazeq). Dalam persiapan menuju jarak 17,8K ini kayaknya lari terjauh gue cuma 6K hahaha.. emang agak gila juga ya dipikir-pikir. Otak gue udah gue doktrin sedemikian rupa untuk terus berpikir bahwa anggep lomba ini seperti long run yang emang harus dilakukan. Target gue adalah gak jalan, keep on running, jalan di water station aja. Hihihi…

Sampai di Mall Alam Sutera pagi-pagi buta tapi udah banyak aja manusia. Oiya, trima kasih buat suami akyuh yang rela anterin, smoga gak kapok ya! Btw, gue jadi flash back masa-masa gila lomba dulu. Kayaknya 2 or 3 bulan sekali pasti ada aja lomba yang gue ikutin. Kangen masa-masa bangun subuh, lari subuh, latihan interval, atmosfer lomba dan foto-foto pake medali. Kangen banget. #kemudianmellow.

Lanjut… pemanasan dengan lari-lari ketjil. Sempet juga ketemu Lydia yang ambil jarak 10K dan ngobrol-ngobrol lah kita. Bagi gue, kadang-kadang ketemu (dan ngobrol) sama temen sebelum lomba mengurangi tingkat kecemasan dan kepanikan jelang start.

Tepat pukul 05.15 wib, para pelari dengan jarak 17,8K mulai berlari duluan. Gue lari dengan pace syantai gelaaakk.. pokoknya gak mau ngegas di awal. Dan memang kejadian, stabil sampe akhir gak ngegas juga HAHAHAHA.. alias kutak sanggyup kalo naikin kecepatan. Strategi gue lumayan berhasil, mantap melaju sampe finish line dan gak keok. Itu aja udah buat gue hepi berat. Super hepi.

Medan lari di Alam Sutera sungguh menyenangkan and will always be! Flat alias rata dan rimbun teduh bertabur pepohonan. Tapi jelang siang yah ada beberapa bagian yang panas juga sih. Ngelewatin beberapa Kilometer yang familiar banget lokasinya. Juru foto juga banyak bertebaran dimana-mana. Jadi harus selalu siaga, untuk senyum dan jangan jalan. HAHAHA! Di Kilometer entah brapa, gw coba ngikutin 2 bapak yang pace nya smacam santai, kayak jogging gitu. Tapi kok cepet juga lama-lama. Dan gw pun ketinggalan. #wherearethouendurance.

Akhirnya tanda 17K keliatan juga! Itu tandanya gw harus memberikan last push di beberapa menit ke depan! Ayo YANA! SMANGAT! Wkwkkw #getir. Sampai… jugaaaa.. di garis finish. Waktu kalo ngga salah menunjukkan durasi lari gue, 3 atau 3.05 jam. Gokil sik, ini lebih lambat +/- 1 jam dari waktu gue 5 tahun lalu (16,8K Adidas King of The Road 2013). My God. T-T mau nangis rasanya. Kenapa bisa gini banget ya waktu gue?! #nangiskejer.

Apa kabar Borobudur half gue inih.. Anyway ya sudah lah yang berlalu biarlah berlalu #menghiburdiri LOL. Mari kita songsong lomba berikutnya.

Kelar lomba, jalan masih tergopoh-gopoh. Ya iyalah kagak pernah lari 10K lebih, gimana gak penyok ni kaki. Jangankan kaki, mental juga penyok ini mah. Hamparan makanan dan minuman (termasuk duren) yang bisa diambil sepuasnya, bahkan berkali-kali juga boleh, tetap gak bisa mengurangi kesedihanku,. HAHAHA.. abis lari gitu mana kepikiran makan. Untungnya ketemu temen-temen TCR (Tangerang Crazy Runners), lumayan bahagia deh akoeh.

Sampai jumpa di race berikutnya!

Pic 1 captured by Pelari Kece // Pic 2 captured by Me // Pic 3 n 4 captured by lupa siapa

 

Advertisements

Soekarno-Hatta Airport Rail Link

Pada suatu ketika di bulan September, kesempatan yang gw tunggu-tunggu datang juga; nyobain naik Soekarno-Hatta Airport Rail Link. Kenapa baru sekarang? Karena rumah gw di daerah Tangerang Selatan yang mana emang udah deket ke bandara jadi ngapain lagi jauh-jauh ke Jakarta khan?? Hehehe.. Nah kali ini ada tante gw yang mau balik ke Belanda. Cuz langsung gw ijin pulcep ama bos karena mau nganterin dese.

Perjalanan gw dimulai dari kantor di daerah blok M. Pesen ojek online menuju stasiun BNI City, Sudirman. Sehari sebelumnya gw sempet browsing soal pembelian tiket dan nemu aplikasi Railink. Namun setelah gw coba registrasi gak tau kenapa sempet eror. Jadi akhirnya gw putuskan untuk go show aja beli di stasiun.

Kesan pertama lihat Stasiun BNI City? UWOW KEWL ANET. Semua (masih) rapih dan tertata, kek dimanaaa gitu. AHSEQUEK! Hal pertama yang gw notice, yakan mungkin karena gw anak arsty gitu kali ya #selfproclaimed LOL, adalah ada beberapa karya dari illustrator favorit gw, gambar di bawah ini salah satunya. Jadi menurut gw ini stasiun cukup nyeni uga!

Setelah agak terlena dengan interior stasiun, bayangin ada lounge buat nunggu segala, akhirnya mata gw jelalatan nyari loket or mesin buat beli tiket. Jangan sampe gw kelewatan beberapa detik (seperti yang gw alami sehari2 dgn commuter line HAHA, fyi interval antar kereta kurleb 15 menit). Mesin tiket (untungnya) masih dilengkapi dengan mbak dan mas petugas jadi buat penumpang grogian macem gw ini bisa dengan mudah membeli berkat panduan mereka. Asiknya bisa pake debit pula (waktu itu gw pake debit bca). Sambil beli tiket mata gw menatap layar dengan jadwal kedatangan kereta. Puji Tuhan masih beberapa menit lagi. Mau nunggu ala-ala di Lounge tapi kayanya nanggung. Yaudah, langsung menuju peron aza deh. Oiya, harga tiket per September 2018 adalah Rp. 70.000,- ya.

Turun ke bawah, udah mulai hadir beberapa penumpang dengan bawaan mereka (kebanyakan si koper dan ransel backpacker gitchu deh). Beberapa menit kemudian dateng juga tuh kereta dannnn.. akhirnya kuinjakkan kaki di kereta dan mendudukan bokong di salah satu kursi yang kosong. Ternyata masih lowong banget. Sepi. Uhuy.. bisa tidur nih. Tapi karena gw takut kebablasan, akhirnya maksain bangun sambil amazed sekaligus terharu.. akhirnya Jakarta punya juga fasilitas seperti ini.

Lama perjalanan yang ditempuh kira-kira 48 menit. Cukup ringkeus bukan?! Apalagi buat warga Jakarta yang sudah lelah dan muak dengan kemacetan ^^. Deu.. curhat. Sampai di Stasiun Soekarno-Hatta International Airport (SHIA) ternyata kita kudu turun dulu dan lanjut naik sky train menuju terminal 1, 2 or 3. Asli gw kira ini rail link berhenti di tiap terminal hahahhaha. Tapi gak papa emang sebaiknya gitu sih, jadi si sky train ini biar fokus antar terminal aja.

Singkat kata, bangga banget gw ama pencapaian DKI Jakarta. Tinggal tugas kita merawat fasilitas ini. Semogaaaaa makin banyak kota yang punya fasilitas ini setelah Medan dan Jakarta! Amin!

Makan di Belanda: Nye-teak di Loetje Restaurant.

Nye-teak, alias makan steak.

2018-01-07 07.44.12 1.jpg

Salah satu cabang Loetje

Saya diperkenalkan dengan Loetje Restaurant pada tahun 2012. Saat itu, om dan tante saya mengajak untuk mencoba steak terenak di dunia (menurut mereka). “Dagingnya empuk dan meleleh di lidah” (ini daging apa lilin ujarku dalam hati) kata mereka mempromosikan. Dengan perasaan, setengah penasaran, setengah was-was (karena porsi makan orang sodara-sodara saya ini terkadang agak membuat saya kenyang duluan bahkan sebelum bersantap) saya pun mengiyakan tawaran tersebut.

Tampaknya memang benar kata sahibul hikayat, restaurant ini memang lagi hits-hitsnya. Kami pun kudu antri. Namun itu tak menyurutkan semangat kami untuk makan!!! #baiklah

Beberapa saat kemudian, kamipun dipersilakan duduk dan memesan. Nah, disini beta agak sedikit amsyiong ya karena menu dalam bahasa Belanda hahaha… tapi untungnya ada menu bahasa Inggrisnya. Plus tentunya ada sodara-sodara saya yang siaga menterjemahkan.

Dan ini adalah menu-menu yang direkomendasikan dan dipesan oleh kami.

Biefstuk Ossenhaas

2018-01-07 07.44.12 2.jpg

Tak bisa dilukiskan dengan kata-kata, dilukis beneran gw juga ngga jago gambar si.. jadi ya potonya aja ya

Setelah googling kesana kemari kira-kira biefstuk ini adalah beef steak (yaiyalah) alias steak daging sapi. Cukup mudah ya dipahami hahaha. Namyun, yang membuat ini spesial ya itulah.. dagingnya yang empuk, lembut dan sausnya! Ada yang menarik dari hidangan ini karena sausnya hanyalah minyak. Itu sudah cukup untuk membuat saya bertekad suatu saat harus kembali lagi kesini. Di buku menu tertera berbagai macam biefstuk tapi tiap kali kami kesini, selalu memesan yang original.

Frites

2018-01-07 07.44.10 1.jpg

Perpaduan yang hqq

Nah, bukan Londo namanya kalau tidak memesan kentang goreng pleus mayonaise. Kalau saya sih beneran deh seonggok daging itu aja dah cukup banget.

Roti Tawar (Putih)

2018-01-11 06.40.17 1.jpg

Rasanya kuingin tambah meses

Awalnya bingung kenapa pake pesen roti tawar lagi, kan udah pesen kentang. Ini pada kekurangan karbo apa begimanah??? Ternyata memang itu adalah sebuah tradisi atau kebiasaan. Roti dipotek dan dicocol ke minyak yang disekitaran steak tadi. Ya cukup mengenyangkan si kalau buat saya. Roti selembar juga udah bubar jalan, bisa-bisa steak ngga kemakan.

Salad

Elemen penting namun suka terlupakan. SAYURAN!

Gebakken Champignons

Alias sauteed mushroom. Walaupun cuma ditumis namun rasa nerbener mengalahkan rasa yang pernah ada #sigh #eaaaa

Appelcompote

Ini adalah hmmm apa ya.. semacam di awal kayanya ngga suka namun lama kelamaan jadi suka #EHGIMANA. Appelcompote adalah saus pelengkap yang terbuat dari buah apel. Ternyata Blanda-Blanda itu demen banget makan pake ini. Dan enak lho ternyata!!! Jadi ngga eneg pas makan daging bercampur minyak plus printilan lainnya itu. Semacam Lingonberry Sauce kali ya bagi para warga Swedia (mungkin lho ya.. ingat ini adalah asumsi #mohonmaafkenetijen).

Akhir kata

Yak begitulah pengalaman saya makan steak di Negeri Kincir Angin. Yang terpenting, selain rasa makanan dan suasana restaurant yang enak, saya ternyata sempat kembali lagi (beberapa kali lagi :p) untuk memesan dan menikmati hidangan yang itu lagi, itu lagi. Maklum anaknya susah move on jika sudah nyaman.

Sedikit tips

2018-01-11_19.10.03.jpg

Loetje cabang Amsterdam Central

2018-01-11 06.40.18 1.jpg

Amsterdam dan Canal, selalu membuatku ingin kembali lagi.. bagaimana sudah puitis belum captionnya? HAHAHAHA!

2018-01-11 06.40.17 2.jpg

Loetje-nya kakak

Jika anda sekalian berkesempatan ke Belanda tak ada salahnya menyisihkan beberapa euro (tadi sempet intip menu Loetje, sampai tulisan ini dibuat, seporsi steak dihargai 18,25 euro). Cabang nya juga tampaknya sudah beredar dimana-mana. Tapi kalo memang banget hanya sempat mengunjungi Amsterdam, bisa coba makan di gerai (deuileh gerai) Loetje dekat Amsterdam Central (berjarak 200 meter kek nya dari pintu keluar stasiun). Kalau cuaca tidak begitu dingin, anda dapat memilih tempat duduk diluar sambil melihat pemandangan kota Amsterdam.

Cheers.

 

 

 

Wunderbar Trip; Frankfurt

wp-1471403479756.jpg

Frankfurt adalah salah satu kota baru yang menjadi destinasi saya di tahun 2014 lalu. Kenapa  memilih Frankfurt? Alasannya simpel saja, karena kota ini dilewati pesawat Lufthansa dalam perjalanan saya menuju Amsterdam dan balik ke Jakarta. Sebenarnya acara mampir di Frankfurt tidak masuk dalam itinerary Europe Trip kali ini tapi melihat salah satu rute Frankfurt – Jakarta ada bermacam-macam durasi waktu transit maka saya tergoda juga. Durasi waktu transit terlama adalah 9 jam dan tentu saja saya memilih itu. Saya langsung putar otak sambil mereka-reka apakah bisa dalam jangka waktu selama itu (sudah termasuk perjalanan airport – kota – airport dengan kereta) saya dapat mengunjungi dan berjalan-jalan di pusat kota. Ternyata; BISA. >> mulai maksa sekaligus tertantang.

SCHIPHOL

Akhirnya Europe Trip kali ini berakhir juga. Tiba di Schiphol Aiport langsung check in karena takut bagasi melebihi 23kg dan memang lebih hahaha… Dengan sangat terpaksa saya mengeluarkan beberapa barang (yang nantinya akan dibawa sama tante yang akan ke Indonesia). Kelar urusan bagasi, kami langsung sarapan. Usai berpelukan dan sedikit meneteskan air mata akhirnya sayapun bersiap boarding.

FRANKFURT

wp-1471403511485.jpg

Yay mendarat juga. Dengan ini kepulangan ke Tanah Air akan tertunda sebentar. Sekarang saatnya cuci mata (lagi) dan jalan kaki (lagi). Hal pertama yang saya lakukan adalah mencari tempat penitipan koper. Hand carry saya (selain hand bag tentunya) adalah sebuah koper kecil. Kalau ngga salah biaya penitipan barang saat itu adalah 7 euro. Lesson learned: kalau buat tulisan sebisa mungkin ngga jauh-jauh amat dari hari kejadian hahaha… biar lebih akurat info yang dibagi.

Dalam perjalanan mencari kereta tujuan pusat kota, saya menemukan konter kecil pariwisata Frankfurt. Lumayan bisa liat peta dan tanya-tanya soal beberapa objek wisata yang dapat ditempuh dengan berjalan kaki dari pusat kota. Pokoknya biaya kereta harus hanya dari dan menuju airport aja hahaha.. persediaan euro udah bener-bener menipis.

Selama di Belanda saya sudah menyempatkan diri untuk browsing sedikit mengenai Frankfurt dalam rangka  menemukan tempat-tempat yang 1. instagrammable dan 2. wajib dikunjungi. 🙂

Romerberg

Destinasi pertama adalah Romerberg, the central square. Begitu keluar exit Romer, mata ini langsung tertuju pada.. toko-toko suvenir ahahaha.. teteup ya permagnet-an jangan sampe lolos. Nah setelah itu baru mata ini terbius oleh kecantikan Romerberg.

wp-1471403499814.jpg

wp-1471403487243.jpg

wp-1471411406660.jpg

wp-1471414729612.jpg

wp-1471414714162.jpg

Goethehaus

wp-1471411415423.jpg

Setelah puas foto-foto dan tentunya update sosial media, perjalanan dilanjutkan ke.. Goethehaus. Rumah tempat bang Goethe lahir ini sekarang dijadikan museum yang bisa ditempuh dari Romerberg dengan berjalan kaki. Karena memang senang jalan, jadi saya bertekad untuk menghabiskan waktu di pusat kota ini dengan berjalan kaki (padahal uang emang tiris banget di hari terakhir ini). Dalam perjalanan menuju Goethehaus saya melewati Paulkirche atau Gereja Santo Paulus namun karena keterbatasan waktu maka saya tidak mampir.

wp-1471411438633.jpg

Ternyata museum ini bagus dan gede juga yak.. jadi deg-deg ser takut terlena di dalamnya. Hahaha.. sedangkan waktu terus berjalan dan saya masih pengen keluyuran di sekitar pusat kota Frankfurt.

wp-1471411422763.jpg

wp-1471414622126.jpg

wp-1471411448229.jpg

wp-1471414641880.jpg

Alten Oper 

wp-1471411430326.jpg

Nah setelah cabut dari Goethehaus, kaki ini melangkah dengan metode ‘kmana aja deh yang penting arah stasiun lagi‘. Salah satu gedung yang dilewati adalah Gedung Opera ini. ^^

European Central Bank

wp-1471406605090.jpg

wp-1471406575497.jpg

Selagi browsing soal kota Frankfurt, tersebutlah bahwa Frankfurt ternyata kota perbankan Wah! ini info yang sangat penting mengingat saya memang pagawai bank (kurang ada hubungannya sih padahal). Walaupun ngga diniatin untuk cari bank central Eropa dan bank-bank lainnya tapi karena kota perbankan maka bank-bank tersebut semacam memunculkan dirinya sendiri di hadapan saya.

wp-1471406589009.jpg

Shopping district between Zeil and Hauptwache 

wp-1471406597920.jpg

Nah ini bagian yang harusnya ngga perlu tapi kok dikunjungi juga. Disinilah saya bener-bener menghabiskan titik Euro terakhir. Beliin mama tas, sedikit tambahan oleh-oleh dan tentunya sedikit untuk diri sendiri (lho kok banyak juga ya). Beberapa jam di Franfurt ditutup dengan snack yang akan slalu dikangenin pas di Jakarta;

wp-1471406613652.jpg

Back to airport

Kembali menuju bandara untuk leg Frankfurt – Kuala Lumpur. Nangkring di Starbucks, browsing toko majalah dengan alasan siapa tau ada majalah lucu baru terbit. Dan akhirnya memasuki ruang tunggu.. hiks BYE EUROPE!! Sampai jumpa lagi *Amin!!!

 

 

 

#firstrace2016: Alam Sutera Anyo Charity Run

Sejalan dengan tekad untuk mulai menjalankan misi run for a cause, maka saya mengawali tahun 2016 dengan mengikuti race Alam Sutera Anyo Charity Run; lari untuk anak- anak yang masih berjuang melawan kanker. Lomba yang diadakan oleh Alam Sutera dan Yayasan Anyo Indonesia ini dilaksanakan 14 Februari 2016 lalu, berlokasi di Alam Sutera dengan jarak lari yang cukup bervariasi antara 5K, 10K, dan 16.8K. Lari di ‘rumah sendiri’ tentunya tidak bisa dilewatkan begitu saja ^^. Saya sepertinya menjadi satu-satunya anggota TCR yang mengambil jarak 5K. Itung-itung pemanasan awal tahun. Padahal mah lagi empot-empotan aja lari diatas 5K hehehe.

20160222-104520.jpg

 

14 Februari 2016

Saya tiba di venue cukup pagi untuk mengantisipasi kemacetan akibat penutupan jalan. Bertemu dengan anggota TCR lain, ngobrol-ngobrol sebentar sampai satu persatu menuju garis start. Peserta 16.8K start pkl 5.30 wib, peserta 10K start 5.45 wib dan terakhir kami peserta 5K mulai berlari pada pkl 6.00 wib. Yang bikin haru biru, count down menuju start dipandu oleh teriakan penuh semangat anak-anak penderita kanker :’)

Saya mengawali lomba dengan agak cepat (seperti biasa yakan semangat ‘45 di awal) yang menyebabkan memasuki KM3 saya… Jalan syantai bro en sis sekalian hahahha. Ngga tau kenapa capek aja kayanya. Sambil campur antara fun walk dan fun run maka rute 5K di jalur keramat TCR kerap berlari akhirnya terlalui juga. Catatan waktu resmi menujukkan 35 menit berapa detik, sukses bertengger di posisi 33 kategori cewek (kalau saya ngga salah baca ya). Seneng banget kirain 40an menit kelarnya. Mayan deh ya!!

Overall menurut saya (dari kacamata 5K finisher ya) Alam Sutera Anyo Charity Run cukup OK. Pengambilan race pack yang rapih dan cepat, rute lomba yang unik (nyempil kategori 16.8K), water station dan refreshment area yang cukup plus venue yang pas (bosen lomba di Jakarta). Acara ditutup dengan penampilan beberapa artis ibukota.. tapi bagi saya pribadi acara ditutup dengan makan mie garing bareng paguyuban TCR tercinta. Sampai jumpa di pelarian berikutnya, tentunya dengan catatan waktu yang lebih baik lagi (semoga).

20160222-104529.jpg

Ambitious Trip: Cirebon

20160122-002622.jpg

Memulai tahun yang baru dengan perjalanan #ambisius menuju kota Cirebon. Kenapa ambisius? karena saya kekeuh ‘hanya’ menghabiskan seharian (itu juga tidak penuh) di kota ini. Memang antara ambisius dan hemat  beda tipis ya. ^^

Perjalanan ini diawali dengan suatu tekad untuk menghabiskan hari ulang tahun di tempat yang baru, yang berbeda dari tahun-tahun sebelumnya. Karena faktor keuangan juga berperan penting dalam menentukan destinasi maka otak harus dipaksa bekerja agar tujuan utama bisa terlaksana dengan baik. Sempat terbersit wacana untuk pergi ke salah satu kampung halaman saya yaitu Palembang tapi urung dilakukan karena satu dan lain hal ya faktor keuangan tadi. Akhirnya muncullah nama kota Cirebon sebagai salah satu nominasi. Langsung ide itu saya realisasikan dengan membeli tiket kereta (soalnya kalo kaga dibeli ya kaga jadi-jadi lagi nanti).

Cirebon adalah kota yang baru buat saya, yang belum pernah saya kunjungi, kota yang selalu ada dalam to do list di kategori jalan-jalan. Selain itu kota Cirebon juga dekat; dapat ditempuh dengan mobil (thanks to tol Cipali) dan kereta api. Karena pergi sendiri maka opsi terakhirlah yang menjadi pilihan saya kali ini.

Cukup ngga sih beberapa jam di Cirebon? jawabannya ya pasti ngga cukup ya.. maunya sih nginep dan selow aja disana tapi karena jatah cuti yang sekarat jadwal kehidupan yang padat maka akhirnya tercetuslah perjalanan singkat namun bermakna ini (masih mikir sih makna apa tapi pasti suatu saat kan kutemukan hahaha… >> abaikan).

Tahun ini, hari ulang tahun saya jatuh di hari Minggu. Ketakutan terbesar saya adalah arus balik para penduduk ibukota yang akan pulang usai liburan tahun baru tapi ternyata keadaan di stasiun Gambir adem ayem saja. Sambil menunggu kereta tiba saya melipir ke Starbucks untuk mengclaim jatah gratisan ulang tahun (teteup), naik ke peron lalu khusyuk menunggu Cirebon Express datang.

20160122-001543.jpg

Perjalanan Jakarta – Cirebon saya habiskan dengan tidur leyeh-leyeh di kelas Bisnis yang ternyata OK juga. Gerbong dan tempat duduk yang bersih, chargeran (ini benar-benar dapat point plus dari saya), dan semilir AC cukup membuat 3 jam perjalanan terasa nyaman.

20160122-001638.jpg

Sekitar pkl. 13.00 wib kereta tiba di stasiun Cirebon. Kesan pertama; bener juga ya kata orang-orang, ni kota ampun dah panasnya. Memang beda dari kota-kota lainnya hahaha. Terlepas dari panas terik yang cukup membuat saya mengeluarkan sunglasses, hal pertama yang ingin langsung saya lakukan adalah makan siang!!! Segera setelah saya berhasil membujuk bapak penarik becak agar bersedia saya charter becaknya seharian (beserta si bapak tentunya), ia membawa saya ke Empal Gentong Krucuk. Nasi setengah dan seporsi empal gentong cukup untuk memuaskan rasa penasaran saya terhadap salah satu makanan khas Cirebon tersebut. Enak dan porsinya pas!

 

 

20160125-231701.jpg

Tujuan kedua adalah Keraton Kasepuhan. Setelah membeli tiket masuk, saya ditawari apakah mau memakai jasa tour guide atau mau jalan-jalan sendiri. Sayapun memilih ditemani tour guide, selain bisa menjelaskan sejarah keraton, beliau pastinya bisa juga menjadi tukang poto ^^. Saya masuk, berkeliling sambil mendengarkan penjelasan tour guide, dan mengambil foto sekaligus berfoto di beberapa spot yang menarikTernyata keraton Kasepuhan adalah keraton tertua di Indonesia. Wow.. #barutau!

20160125-233700.jpg

20160125-233737.jpg

20160125-233751.jpg

20160125-233842.jpg

 

20160125-233909.jpg

20160125-233938.jpg

20160125-233958.jpg

20160125-234008.jpg

 

 

 

 

 

 

 

 

Setelah kunjungan Keraton selesai, Pak Becak (maap yah pak saya lupa namanya)  menawarkan saya untuk berbelanja oleh-oleh, hmmm saya yang tadinya enggan membawa buah tangan ke Jakarta jadi nurut saja deh. Soalnya udah mulai bingung mau kemana. Maka dengan mantap becak mengarah menuju destinasi ketiga yang adalah tempat oleh-oleh. Saya membeli manisan mangga dan beberapa jenis keripik.

20160125-231631.jpg

Tujuan keempat adalah cari tempat adem tapi ngga mau di mall. Setelah browsing sebentar di becak, saya menemukan Baraja Coffee yang terletak di depan Grage Mall. Saya memesan kopi dan crepes, sambil memikirkan berapa lama yah ngadem disini trus kemana lagi abis ini hahaha… Bapak becak juga saya suruh untuk narik saja dan kembali lagi 1,5-2 jam kemudian. Setelah makan, minum, corat-coret sedikit di sketchbook saya pun mengantuk (tapi ngga mungkin tidur geletak juga di kafe kan). Hari semakin sore dan semakin adem pastinya jadi saya memutuskan untuk (tetep) nongkrong di Baraja namun duduk di bagian luar kafe. Menikmati senja dan hembusan angin sore. Macam ngafe di Eropalah pokoknya.

20160125-234034.jpg

20160125-234118.jpg

Nasi Jamblang bu Nur menjadi destinasi terakhir di kota Cirebon. Apapun yang terjadi, kenyang ataupun belum laper harus icip kuliner khas yang satu ini! #prinsip. Nasi putih 2 (soalnya kelihatannya kecil amat kalau 1), pepes tahu, cumi, udang dan sambal siap disantap sebagai makan malam. ENAK!

20160125-234146.jpg

20160125-234158.jpg

 

20160125-234225.jpg

Sebelum menuju stasiun Cirebon, saya meminta pak Becak berputar-putar sebentar untuk killing time. Menikmati Cirebon kala senja sambil nostalgia naik becak. Asoy! Sesampainya di stasiun, tetep masih lama juga tuh jam 7 lewat. Nunggu lagi deh hahaha. Perjalanan pulang kali ini saya duduk di kelas Eksekutif yang lebih bagus dan nyaman dari kelas Bisnis. Yay!!

20160125-234237.jpg

 

Intinya.. it was a great birthday getaway!! Walaupun singkat, sedikit impulsif tapi seru!  Pokoknya mau balik Cirebon lagi tapi dengan waktu kunjungan yang lebih lama. Thank God for this short trip. Now i’m ready for #embracing33 ^^

 

 

 

 

Ps: Sebelum mengunjungi Cirebon saya menyempatkan diri untuk browsing mengenai objek wisata dan kuliner yang wajib dikunjungi dan dicicip. Travel blog ini dan ini sangat amat membantu. Salam kenal ya mas-mas skalian 🙂

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Hostel: Miss Sophie’s, Prague

MS SOPHIE'S

Miss Sophie’s (MS) adalah hostel pertama saya di Europe Trip tahun 2012 lalu (saya yakin kalau sekarang udah bejibun kali ya hostel yang keren nan ciamik disana). Kenapa pilih MS? karena janjian sama temen yang udah book kamar di hostel ini. Hehehe… tapi kalau baca review, lihat lokasinya yang ngga begitu jauh dari stasiun metro terdekat (IP Pavlova) dan gambar-gambar di webnya, worth it lah saya pikir kalau menginap disini.

DSC01133

 

Haha! Reminder of my uni life as a Psychology student

Haha! Reminder of my uni life as a Psychology student

Hal lain yang membuat saya menambatkan hati di hostel ini adalah petunjuk arah yang jelas di website! Bener-bener sebuah nilai tambah apalagi buat saya yang suka linglung dengan orientasi arah di tempat yang baru.

MS terdiri dari dua gedung berhadapan. Kamar tempat saya menginap terletak di sebrang gedung reseptionis jadi setelah check in saya menyebrang ke gedung depan. Gang-nya sih kecil jadi ngga jauh lah untuk disebrangi. Gedungnya masih mempertahankan arsitektur kuno.. tapi begitu masuk langsung deh kita disambut interior minimalis.

DSC01131 DSC01132

Seperti biasa, untuk menghemat ongkos, pilihan kamar saya jatuh pada tipe dorm, mixed dorm tepatnya. 12 tempat tidur jenis bunk bed yang diisi cowok dan cewek. Kamar yang cukup besar membuat orang dan tempat tidur yang segitu banyaknya tidak terasa sesak dan sumuk. Tapi kan tetep aja ya tidur ber12 sih sesuatu banget. Kalau bisa dihindari malah! Hahaha…  Sewaktu saya tiba pas banget ada tempat tidur yang kosong dan terletak di bawah!! *yeay* (kalau tipe bunk bed saya selalu berharap dapet tempat tidur yang bawah.. capek bok manjat keatas). Beruntungnya karena teman-teman (yang memang saya janjian untuk bertemu di Praha) tinggal di kamar dengan kapasitas 5 orang dan karena mereka berempat maka saya bisa tidur di tempat tidur yang tidak digunakan. Puji Tuhan banget rasanya tidur ngga sekamar sama 11 orang lainnya, tanpa bunk bed pula! Sempurnalah 3 hari 2 malam saya di Praha.

Kamar Mandi dan toilet cukup bersih. Untuk mereka yang tidur di dorm tentunya kamar mandi di luar disertai dengan fasilitas air panas. Dapur dan pantry yang digunakan untuk sarapan, makan malam atau sekedar snacking juga cukup memadai.

DSC01210

Fasilitas baggage drop yang gratis untuk kami -kami yang cabut malam hari dari Praha juga sangat menguntungkan karena artinya kami bisa ngider-ngider di kota Praha tanpa harus menggotong koper. Memang rata-rata hostel di Eropa tidak mengenakan biaya tambahan untuk fasilitas ini tapi ada juga beberapa hostel yang mencharge pengunjungnya. Kecil sih nominalnya tapi kan lumayan untuk beli magnet/ ngemil snack-snack lucu (teteup judulnya ngga mau rugi).

Yah begitulah laporan singkat saya mengenai satu dari sekian banyak hostel yang sempat saya singgahi. Kindly note bahwa foto-foto ini diambil pada Sept/ Oct 2012 jadi ya pastinya sudah banyak perbedaan dengan keadaan sekarang. Coba aja intip web dan akun instagramnya Miss Sophie’s.. dijamin jauh lebih keren dari 2,5 tahun lalu.

DSC01130Happy traveling! Stay safe, stay awesomelah pokoknya.